Trip Ke Pantai Karachut ( 1 )

Posted by razifembi | Monday, August 03, 2009 | 3 comments »
.
Perjalanan yang tidak disangkakan. Sebenarnya niat tu sekadar ingin bersiar-siar di dalam kereta sahaja. Tak sangka pulak terlajak bersiar-siar sampai ke dalam bot. Trip ini merupakan trip pada tahun lepas, cuma baru sekarang hendak diuploadkan. Aku tak kena penyakit H1N1 tapi terkena penyakit " M " seketika dahulu. Penyakit Malas. Sekarang ini di Taman Negara Teluk Bahang, mungkin ada perubahan.

Taman Negara Teluk Bahang

Niat ingin sekadar bertanya, tapi tetiba pakcik tu kata botnya masih ada lagi tempat kosong untuk trip berikutnya, terus aku nyatakan niatku untuk follow sekali. Rupanya aku bersama dengan pelancong-pelancong Singapura di dalam bot itu.

Terlebih dahulu aku diminta untuk mendaftarkan nama di pejabat perhutanan dekat situ juga. Tak silap aku tiada bayaran dikenakan. Ketika itulah, sekarang aku tidak pasti. Isteri aku tanpa disuruh, pun pergi mendaftarkan nama. Selalunya begitulah, isterikulah yang banyak uruskan tentang bab-bab menulis ini.

Bot yang sedang menanti kami


Pemandu bot kami merangkap tour guide kami


Bot-bot ikan yang sedang berlabuh


Dari jauh kelihatan pusat penternakan ikan air masin


riak-riak gelombang laut . . . bergemilapan

Enjin bot pun dihidupkan dan perlahan-lahan bergerak meninggalkan pantai. Kawasan jeti dipenuhi oleh bot-bot ikan yang sedang berlabuh. Menyusuri di tepian badan bot-bot yang dipenuhi dengan lumut dan jeragat air masin.

Bot-bot ikan ini juga mempunyai nombor pendaftaran seperti kereta mengikut negeri. Kehidupan nelayan tidak menentu, kadang-kadang berhari-hari di laut, memenuhi jumlah tangkapan ikan. Kalau kena musim tengkujuh atau hari-hari yang diramalkan cuaca tidak baik, kebanyakkan nelayan dilihat melepak di pondok-pondok tepi laut membetulkan jaring atau membersihkan bot sahaja.

Sekarang banyak nelayan berubah hala menjadi pemandu pelancong dengan menawarkan perkhidmatan bot bersiar-siar ke pantai karachut dengan wujudnya Taman Negara Teluk Bahang.

Bot kami bergerak perlahan-lahan, tiada gelombang atau ombak ketika ini di jeti ini, hanya riak-riak air kecil ditiup angin sepoi-sepoi bahasa. Di hujung sana ternampak sangkar penternakan ikan. Banyak jugalah pemancing-pemancing berada di kawasan situ yang banyak batu-batu besar.


Jeti yang terletak di Muka Head

Selepas 10-15minit bergerak, sampai di satu tempat yang dipanggil Muka Head. Di sini letaknya juga tempat penyelidikan marin USM. Pernah juga aku sampai di sini dulu bersama dengan 3-4 orang kawan melalui jalan darat.

Air laut di sini juga elok berbanding tempat lain, pantainya yang melandai. Cuma berhati-hati kerana di sini sering menjadi tempat penunggang Jet Ski merempit dan berlatih aksi skill masing-masing menunggang Jet Ski.

Dan kalau boleh jika ke sini untuk bermandi dan lepak untuk jangka masa lama, baik bawak seramai mungkin teman. Kerana kadang-kadang ada beruk-beruk yang naik syeikkhhh melihat kita membawa makanan. Memang beruk sungguh ...

Dan lagi kalau rasa nak terbuang air besar tu atau nak bersolat bolehlah meminta kebenaran drp penjaga pusat marin tersebut. Memang elok surau di sana. Ada juga terlihat chalet, mungkin untuk kegunaan para penyelidik.


Anak ikan. Tangkap dan lepas ?


Monkey Beach

Pantai yang sunyi dan cantik. Sesuai untuk pasangan yang dalam percutian berbulan madu.


Tanjung Pengharapan ala Malaysia

Di sini, lautnya mula bergelora, kerana disini berlaku pertembungan di antara 2 arus air laut. Begitulah cerita pemandu pelancong kami. Katanya hari ini ombak tidak berapa kuat. Mujurlah.


Penanda, tempat letaknya jaring ikan milik nelayan


Kalau namanya dah pemancing . . . mana saja pun sanggup

Sayup-sayup di hujung sana, ada sebongkah batu yang timbul dari permukaan laut. Dan di sana juga aku mendapati ada seorang pemancing. Memang itulah "feel'' seorang pemancing, kemana saja, bila saja, di mana ada berita lubuk ikan, pasti mereka ada di sana.

Sekian saja buat masa ini. InsyaAllah kita bersambung lagi pada trip yang disangka ini.